in , , ,

Kenali Motif Tato Dayak Dan Artinya

Tato Yang Digunakan Oleh Pria Dayak

TEROKABORNEO.COM – Indonesia dengan keanekaragaman suku dan budayanya memiliki banyak keunikan tersendiri, salah satunya adalah keunikan motif tato Dayak dari Kalimantan. Bagi suku Dayak, gambar tato memiliki arti dan filososfinya tersendiri. Hal ini erat kaitannya dengan pengalaman-pengalaman yang suku Dayak gambarkan sebagai bentuk pengingat pengalaman pribadi maupun pengalaman spiritual.

Sebagian besar tato yang dilukis nyaris menutupi seluruh anggota tubuh, bahkan ada juga yang mempunyai tato diseluruh anggota tubuh. Maka tak perlu terkejut jika memasuki perkampungan suku Dayak kemudian berjumpa dengan orang-orang tua baik pria maupun wanita yang memiliki berbagai macam tato unik diberbagai bagian tubuhnya.

Gambar motif tato Dayak bukan sekedar hiasan saja, gambar-gambar ini memiliki arti dan makna yang sangat mendalam.

Tato ditubuh pria suku Dayak adalah sebagai simbol dari segala hal yang berkaitan dengan: Tanda inisiasi, simbol kekuatan magis, religi, pengobatan, kenangan perjalanan ataupun catatan kehidupan.

Tapi, arti yang paling mendalam dari gambar motif tato Dayak tersebebut bagi mereka adalah bukti kelaki-lakian yang tahan akan penderitaan.

Sedangkan tato ditubuh wanita suku Dayak adalah sebagai simbol yang menandakan bahwa wanita tersebut sudah dewasa. Ada juga gambar tato yang berfungsi sebagai penjaga dari roh-roh jahat dan sebagai penolak sakit.

Dalam hal motif, motif tato Dayak dari kalimantan penuh dengan simbol serta filosofi. Mitologi Dayak dalam sketsa menampilkan sosok-sosok makhluk hiddup dalam bentuk yang abstrak. Penempatan suatu motif disuatu bagian tubuh juga memiliki maknanya tersendiri.

Bagi orang Dayak, tato lebih dari sekedar gaya hidup semata. Tato di tubuh bisa menjelaskan beberapa hal, seperti: Bagian dari tradisi religi, status sosial, penghargaan terhadap kemampuan atau jasa yang pernah diraih, ahli dalam ilmu pengobatan dan menandakan seseorang sering mengembara.

Pembuatan Motif Tato Dayak

Alat Tato Yang Digunakan Oleh Dayak Ngaju

Motif tato Dayak dari Kalimantan dulu dibuat dengan memanfaatkan sumber daya alam sekitar. Seperti jelaga dari lampu pelita atau arang periuk serta kuali, dipergunakan sebagai pewarnanya. Bahan-bahan tersebut kemudian dikumpulkan, lalu dicampurkan dengan gula kemudian diaduk sampai sedemikian rupa.

Dengan menggunakan duri dari pohon jeruk yang ukurannya cukup panjang dan tingkat ketajaman yang mencukupi jika dipergunakan sebagai alat merajah. Duri tersebut bisa digunakan atau dijepitkan ketangkai kayu untuk pegangan sehingga menyerupai dalam menggunakannya.

Setelah itu duri pohon jeruk dicelupkan pada tinta berbahan jelaga dan gula, kemudian pentato menusukkan duri ke kulit sesuai motif tato dayak yang ingin dibentuk.

Ketika motif tato dayak yang dibuat terlalu rumit, proses perajahan bahkan bisa memakan waktu seharian. Bekas tusukan duri pohon jeruk tersebut bisa berakibat pada pembengkakan dan mengeluarkan darah. Bahkan bisa menyebabkan demam 1 sampai 2 hari.

Seiring perkembangan zaman, pembuatan motif tato dayak sudah menggunakan jarum. Bahan yang digunakan juga sudah bukan jelaga lagi, karena sudah ada alternatif lain, yaitu tinta.

Tinta sebagai bahan pewarna terdiri dari 2 bentuk, batu arang dan cair. Jika yang digunakan batu arang, makan sebelum digunakan harus digosok kemudian dicampurkan air.

Motif tato Dayak hanya memiliki satu warna, yaitu hitam kebiru-biruan dengan gambar yang khas buatan tangan. Sedangkan tato zaman sekarang sudah jauh lebih rapih dan memiliki banyak varian warna berkat peralatan mesin dan tintanya.

Makna Motif Tato Dayak

Koleksi Tato Dayak Iban

Panglima perang Dayak (Panglima Damai), Edy Barau mengatakan. Motif yang digunakan masyarakat dayak, khususnya Dayak Iban untuk mengukir tubuh berhubungan erat dengan kehidupan di alam (hutan)

Dengan demikian, motif tato dayak ada yang berasal dari binatang maupun tumbuhan, bunga dan buah. Semua ini memiliki arti dan makna bagi suku Dayak.

Menurut Edy, ada tujuh bentuk motif tato dayak yang berhubungan erat dan sering digunakan dalam masyarakat Dayak Iban. Selain itu, untuk tempat atau lokasi untuk mengukir gambar tidak boleh sembarangan.

Ketujuh motif tato Dayak itu adalah: Motif rekong, bunga terong, ketam, kelingai, buah andu, bunga ngakabang atau bunga tengkawang dan bunga terung keliling pinggang. Masing-masing motif ini memiliki makna yang berbeda-beda.

1. Motif Rekong

Contoh Penempatan Tato Rekong

Motif Rekong biasanya diukir pada leher. Bagi suku Dayak Iban, seseorang yang mendapat ukiran rekong adalah orang yang mempunyai kedudukan dimasyarakat. Seperti Timanggong/Temanggung dan panglima perang. Ataupun orang yang dianggap sesepuh di kampung halamannya sendiri, maupun di tempat merantau.

Motif rekong juga berbeda-beda bentuknya, tergantung dari jabatan dan kedudukan. Selain itu, antara sub suku Dayak yang satu dengan yang lainnya juga memiliki motif rekong yang berbeda. Tapi, tetap memiliki makna yang sama.

Untuk motif rekong sendiri biasanya berupa gambar sayap kupu-kupu, kalajengking dan udang. Intinya lebih cenderung berbentuk binatang-binatang.

Sub suku Dayak yang biasanya memiliki motif rekong adalah Dayak Kayan, Dayak Iban dan Dayak Taman. Sementara masyarakat Dayak biasa yang memiliki tato rekong di leher akan dikenakan hukuman adat. Namun sekarang hukum ini sudah tidak berlaku lagi, karena sebagian suku Dayak memandangnya sebagai seni saja.

2. Motif Bunga Terong

Motif Tato Bunga Terong

Bunga terong adalah kebanggaan suku Dayak Iban, kalimat “Bunga terong sudah naik” atau yang memiliki arti “orang itu sudah profesioanal” sering diucapkan masyarakat Iban.

Umumnya motif tato bunga terong diukir pada bahu, sehingga bunga terong juga memberi makna pangkat atau kedudukan.

Bentuk dan jenis bunga terong yang digunakan juga ada berbagai macam, letak pengukirannya pun berbeda-beda. Ada tato bunga terong yang diukir pada bagian lengan, tangan, kaki dan perut. Ada juga yang mengukir seluruh tubuhnya dengan motif tato bunga terong.

3. Motif Ketam

Tato Ketam

Motif ketam memberikan arti hidup selalu menyentuh alam. Meski begitu, ketam biasanya diukir pada bagian tubuh belakang atau tepatnya di daerah punggung.

4. Motif Kelingai

Tato Kelingai Pada Bagian Betis

Motif kelingai melambangkan binatang yang ada di lubang tanah. Motif ini juga memberikan arti hidup kita tidak pernah lepas dari alam ataupun bumi.

Motif kelingai biasanya di ukir pada bagian pada atau betis.

5. Motif Buah Andu

Motif Tato Buah Andu

Motif buah andu biasanya diukirkan pada bagian belakang paha, maknanya adalah ketika merantau kita orang Dayak selalu berjalan jauh. Buah andu juga makanan untuk penyambung hidup. Jadi, motif ini juga memiliki arti kehidupan.

6. Motif Bunga Ngkabang atau Bunga Tengkawang

Dayak Iban

Motif bunga ngkabang atau bunga tengkawang juga memiliki arti sumber kehidupan. Bunga tengkawang adalah bunga yang paling banyak di tempat asal suku Dayak Iban. Ukiran ini biasanya ada di atas perut.

7. Motif Bunga Terung keliling pinggang

Motif bunga terung keliling pinggang ada yang memiliki jumlah kelopak enam ada juga yang berjumlah delapan. Seorang masyarakat Dayak Iban yang memiliki bunga terung keliling pinggang biasanya memakai bunga yang memiliki delapan kelopak.

Biasanya orang Dayak yang memiliki motif ini sudah puas merantau atau sudah pernah merantau ke berbagai tempat.

Makna Motif Tato Dayak yang Lain

Masih ada berbagai macam motif tato dayak lain yang juga memiliki makna yang mendalam, seperti:

  1. Kelatan, biasanya motif ini diukir pada bagian leher. artinya yang merupakan hiasan bagi kaum wanita.
  2. Telingkai puntul, motif ini biasanya diukir pada bagian kiri atau kanan badan bagian bawah. Artinya bahwa kelamin pria dipasang alat perangsang dalam hubungan intim.
  3. Telingai besai, motif ini merupakan tanda bagi orang yang benyak berjalan jauh atau pengembara.
  4. Tali sabit dan tali gasing, kedua motif ini biasanya ada pada bagian pergelangan tangan, motif memiliki arti seperti perhiasan.
  5. Tebulun, motif ini biasanya terdapat pada bagian belakang ibu jari. Arti dari motif ini adalah orang yang suka membantu dalam mengayau, untuk kamu wanita paintar bertenun atau rajin.

Sekarang ini, hanya sebagian kecil suku Dayak yang masih mempertahankan budaya ini. Semoga dengan artikel ini, motif tato Dayak di Kalimantan masih bisa terus diingat dan bisa menjadi pengingat generasi selanjutnya. Bahwa di Indonedia terdapat tato tradisional tertua di dunia, bahkan lebih tua dari tato mesir. Yaitu tato tradisional suku Dayak dari Kalimantan.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Dayak Ngaju Suku Asli Kalimantan Tengah

Kumpulan Cerita Mistis Masyarakat Dayak